Senin, 09 Februari 2009

Jadwal sholat

Ingin aplikasi jadwal sholat lengkap dan abadi?Disertai adzan yang bisa otomatis berbunyi jika waktunya tiba,aplikasi ini support dengan hp java ukuran file 721 kb.
Untuk Download ke pc silahkan klik link di bawah ini: www.searchtruth.com/mobile/download_mobile.php

Jadwal sholat hp

Ingin aplikasi jadwal sholat lengkap dan abadi?Disertai adzan yang bisa otomatis berbunyi jika waktunya tiba,aplikasi ini support dengan hp java ukuran file 721 kb.
Untuk Download ke hp silahkan klik link di bawah ini:
http://wap.searchtruth.com

Sabtu, 07 Februari 2009

Abu nawas1

Raja Menjadi Budak
Kadangkala untuk menunjukkan sesuatu kepada sang Raja, Abu Nawas tidak bisa hanya sekedar melaporkannya secara lisan. Raja harus mengetahuinya dengan mata kepala sendiri, bahwa masih banyak di antara rakyatnya yang hidup sengsara. Ada saja praktek jual beli budak. Dengan tekad yang amat bulat Abu Nawas merencanakan menjual Baginda Raja. Karena menurut Abu Nawas hanya Baginda Raja yang paling patut untuk dijual. Bukankah selama ini Baginda Raja selalu mempermainkan dirinya dan menyengsarakan pikirannya? Maka sudah sepantasnyalah kalau sekarang giliran Abu Nawas mengerjai Baginda Raja. Abu Nawas menghadap dan berkata kepada Baginda Raja Harun Al Rasyid. "Ada sesuatu yang amat menarik yang akan hamba sampaikan hanya kepada Paduka yang mulia." "Apa itu wahai Abu Nawas?" tanya Baginda langsung tertarik. "Sesuatu yang hamba yakin belum pemah terlintas di dalam benak Paduka yang mulia." kata Abu Nawas meyakinkan. "Kalau begitu cepatlah ajak aku ke sana untuk menyaksikannya." kata Baginda Raja tanpa rasa curiga sedikit pun. "Tetapi Baginda..." kata Abu Nawas sengaja tidak melanjutkan kalimatnya. "Tetapi apa?" tanya Baginda tidak sabar. "Bila Baginda tidak menyamar sebagai rakyat biasa maka pasti nanti orang-orang akan banyak yang ikut menyaksikan benda ajaib itu." kata Abu Nawas. Karena begitu besar keingintahuan Baginda Raja, maka beliau bersedia menyamar sebagai rakyat biasa seperti yang diusulkan Abu Nawas. Kemudian Abu Nawas dan Baginda Raja Harun Al Rasyid berangkat menuju ke sebuah hutan. Setibanya di hutan Abu Nawas mengajak Baginda Raja mendekati sebuah pohon yang rindang dan memohon Baginda Raja menunggu di situ. Sementara itu Abu Nawas menemui seorang Badui yang pekerjaannya menjual budak. Abu Nawas mengajak pedagang budak itu untuk melihat calon budak yang akan dijual kepadanya dari jarak yang agak jauh. Abu Nawas beralasan bahwa sebenarnya calon budak itu adalah teman dekatnya. Dari itu Abu Nawas tidak tega menjualnya di depan mata. Setelah pedagang budak itu memperhatikan dari kejauhan ia merasa cocok. Abu Nawas pun membuatkan surat kuasa yang menyatakan bahwa pedagang budak sekarang mempunyai hak penuh atas diri orang yang sedang duduk di bawah pohon rindang itu. Abu Nawas pergi begitu menerima beberapa keping uang emas dari pedagang budak itu. Baginda Raja masih menunggu Abu Nawas di situ ketika pedagang budak menghampirinya. Ia belum tahu mengapa Abu Nawas belum juga menampakkan batang hidungnya. Baginda juga merasa heran mengapa ada orang lain di situ. "Siapa engkau?" tanya Baginda Raja kepada pedagang budak. "Aku adalah tuanmu sekarang." kata pedagang budak itu agak kasar. Tentu saja pedagang budak itu tidak mengenali Baginda Raja Harun Al Rasyid dalam pakaian yang amat sederhana. "Apa maksud perkataanmu tadi?" tanya Baginda Raja dengan wajah merah padam. "Abu Nawas telah menjual engkau kepadaku dan inilah surat kuasa yang baru dibuatnya." kata pedagang budak dengan kasar. "Abu Nawas menjual diriku kepadamu?" kata Baginda makin murka. "Ya!" bentak pedagang budak. "Tahukah engkau siapa aku ini sebenarnya?" tanya Baginda geram. "Tidak dan itu tidak perlu." kata pedagang budak seenaknya. Lalu ia menyeret budak barunya ke belakang rumah. Sultan Harun Al Rasyid diberi parang dan diperintahkan untuk membelah kayu. Begitu banyak tumpukan kayu di belakang rumah badui itu sehingga memandangnya saja Sultan Harun Al Rasyid sudah merasa ngeri, apalagi harus mengerjakannya. "Ayo kerjakan!" Sultan Harun Al Rasyid mencoba memegang kayu dan mencoba membelahnya, namun si Badui melihat cara Sultan Harun Al Rasyid memegang parang merasa aneh. "Kau ini bagaimana, bagian parang yang tumpul kau arahkan ke kayu, sungguh bodoh sekali!" Sultan Harun Al Rasyid mencoba membalik parang hingga bagian yang tajam terarah ke kayu. Ia mencoba membelah namun tetap saja pekerjaannya terasa aneh dan kaku bagi si Badui. "Oh, beginikah derita orang-orang miskin mencari sesuap nasi, harus bekerja keras lebih dahulu. Wah lama-lama aku tak tahan juga." gumam Sultan Harun Al Rasyid. Si Badui menatap Sultan Harun Al Rasyid dengan pandangan heran dan lama-lama menjadi marah. Ia merasa rugi barusan membeli budak yang bodoh. "Hai Badui! Cukup semua ini aku tak tahan." "Kurang ajar kau budakku harus patuh kepadaku!" kata Badui itu sembil memukul baginda. Tentu saja raja yang tak pernah disentuh orang itu menjerit keras saat dipukul kayu. "Hai Badui! Aku adalah rajamu, Sultan Harun Al Rasyid." kata Baginda sambil menunjukkan tanda kerajaannya. Pedagang budak itu kaget dan mulai mengenal Baginda Raja. Ia pun langsung menjatuhkan diri sembil menyembah Baginda Raja. Baginda Raja mengampuni pedagang budak itu karena ia memang tidak tahu. Tetapi kepada Abu Nawas Baginda Raja amat murka dan gemas. Ingin rasanya beliau meremas-remas tubuh Abu Nawas seperti telur.
Disalin dari KOMPAS.com semua cerita abunawas

Abu nawas2

Abu Nawas Mati
Baginda Raja pulang ke istana dan langsung memerintahkan para prajuritnya menangkap Abu Nawas. Tetapi Abu Nawas telah hilang entah kemana karena ia tahu sedang diburu para prajurit kerajaan. Dan setelah ia tahu para prajurit kerajaan sudah meninggalkan rumahnya, Abu Nawas baru berani pulang ke rumah. "Suamiku, para prajurit kerajaan tadi pagi mencarimu." "Ya istriku, ini urusan gawat. Aku baru saja menjual Sultan Harun Al Rasyid menjadi budak." "Apa?" "Raja kujadikan budak!" "Kenapa kau lakukan itu suamiku." "Supaya dia tahu di negerinya ada praktek jual beli budak. Dan jadi budak itu sengsara." "Sebenarnya maksudmu baik, tapi Baginda pasti marah. Buktinya para prajurit diperintahkan untuk menangkapmu." "Menurutmu apa yang akan dilakukan Sultan Harun AL Rasyid kepadaku," "Pasti kau akan dihukum berat." "Gawat, aku akan mengerahkan ilmu yang kusimpan." Abu Nawas masuk ke dalam, ia mengambil air wudhu lalu mendirikan sholat dua rakaat. Lalu berpesan kepada istrinya apa yang harus dikatakan bila Baginda datang. Tidak berapa lama kemudian tetangga Abu Nawas geger, karena istri Abu Nawas menjerit-jerit. "Ada apa?" tanya tetangga Abu Nawas sambil tergopoh-gopoh. "Huuuuuu...suamiku mati....!" "Hah? Abu Nawas mati?" "Iyaaaa..., !" Kini kabar kematian Abu Nawas tersebar ke seluruh pelosok negeri. Baginda terkejut. Kemarahan dan kegeraman beliau agak susut mengingat Abu Nawas adalah orang yang paling pintar, menyenangkan dan menghibur Baginda Raja. Baginda Raja beserta beberapa pengawal beserta seorang tabib (dokter) istana, segera menuju rumah Abu Nawas. Tabib segera memeriksa Abu Nawas. Sesaat kemudian ia nnmberi laporan kepada Baginda bahwa Abu Nawas memang telah mati beberapa jam yang lalu. Setelah melihat sendiri tubuh Abu Nawas terbujur kaku tak berdaya, Baginda Raja marasa terharu dan meneteskan air mata. Beliau bertanya kepada istri Abu Nawas. "Adakah pesan terakhir Abu Nawas untukku?" "Ada Paduka yang mulia." Kata istri Abu Nawas sambil mengangis. "Katakanlah!" kata Baginda Raja. "Suami hamba, Abu Nawas memohon sudilah kiranya Baginda Raja mengampuni semua kesalahannya dunia akhirat di depan rakyat." Kata istri Abu Nawas terkata-kata. "Baiklah kalau itu permintaan Abu Nawas." kata Baginda Raja menyanggupi. Jenazah Abu Nawas diusung di atas keranda. Kemudian Baginda Raja mengumpulkan rakyatnya di tanah lapang. Beliau berkata, "Wahai rakyatku, dengarkanlah bahwa hari ini aku. Sultan Harun Al Rasyid telah memaafkan segala kesalahan Abu Nawas yang telah diperbuat terhadap diriku dari dunia hingga akhirat. Dan kalianlah sebagai saksinya." Tiba-tiba dari dalam keranda yang terbungkus kain hijau terdengar suara keras, "Syukuuuuuuuur....... !" Seketika pengusung jenazah ketakukan, apalagi melihat Abu Nawas bangkit berdiri seperti mayat hidup. Seketika rakyat yang berkurnpul lari tunggang langgang, tertubrukan dan banyak yang jatuh terkilir. Abu Nawas sendiri segera berjalan ke hadapan Baginda Pakaiannya yang putih-putih bikin Baginda keder juga. "Kau... kau... sebenamya mayat hidup atau memang kau hidup lagi?" tanya Baginda dengan gemetar. "Hamba masih hidup Tuanku. Hamba mengucapkan terima kasih yang tak terhingga atas pengampunan Tuanku." "Jadi kau masih hidup?" "Ya, Baginda. Segar bugar, buktinya kini hamba merasa lapar dan ingin segera pulang." "Kurang ajar! Ilmu apa yang kau pakai Abu Nawas?" "Ilmu dari mahaguru sufi guru hamba yang sudah meninggal dunia." "Ajarkan ilmu itu padaku..." Tidak mungkin Baginda, Hanya guru hamba yang mampu melakukannya. Hamba tidak bisa mengajarkannya sendiri," Dasar pelit!" Baginda menggerutu kecewa.

Ruang Komentar






ATURAN BERKOMENTAR

SHOUTBOX UCWEB

syakal.jw.lt
syakal.mywapblog.com

Seni indah

Blog ku ini mau ku isi macam macam kaligrafi Toko kaligrafi online kaligrafi bermutu kaligrafi pemenang lomba asean mtq nasional mtq propinsi kaligrafi terbaik kaligrafi berkhasiat kaligrafi islam kaligrafi mushaf kaligrafi dekorasi kaligrafi relief kaligrafi unik kaligrafi terindah kerajinan tangan peluang usaha jual beli kaligrafi kaligrafer ternama noor aufa shiddiq didin sirojuddin m assiri jasiri ali rohman syukron turmudzi elfaiz purwanto zain jamaluddin taufiq isep misbah kaligrafi murah terjangkau koleksi kaligrafi kolektor kaligrafi seniman kaligrafi kaligrafi profesional belajar kaligrafi distributor kaligrafi stok kaligrafi kaligrafi internasional mkq hasil lomba kaligrafi souvenir kaligrafi kaligrafi cantik ornamen kaligrafi barang antik koleksi kuno barang bekas daur ulang tips sukses pejabat negara exterior enterior ventilasi fengsui tata letak ruang hoki pigura frame bingkai kayu fiber stagen kaca gergaji mesin butuh keindahan natural alami segar fresh bbm android blackberry

Tulisan indah

Kaligrafi adalah tulisan indah mengandung nilai seni tinggi,apalagi kaligrafi islam/arab selain bernilai tinggi juga berkhasiat bermacam macam kegunaan